IBLIS PAHLAWAN TERKUTUK (Part 3) - FAKKIR

IBLIS PAHLAWAN TERKUTUK (Part 3)

FAKKIR.XYZ | BUYA HUSEIN MUHAMMAD 

Iblis melesat menuju bilangan Husein. Di sana ada masjid Husein. Konon di dalamnya dikubur kepala cucu Nabi bernama Husein bin Ali bin Abi Thalib yang terbunuh di Karbala, Irak itu.

Di sebelah masjid itu ada kantor, tempat, kantor Syeikh Al Azhar memimpin universitas Islam tertua di dunia itu. Di seberang jalan ada masjid (Jami) al-Azhar. Masjid ini dibangun oleh Panglima Johar al-Siqli, tahun 970 M pada pemerintahan Mu’ iz Li Dinillah, dari dinasti Fatimiah.

Iblis datang ke sana untuk tujuan yang sama, minta fatwa agama tentang rencana pertobatannya. Di kantornya yang bersahaja itu, ia diterima dengan baik oleh al-Syeikh al-Akbar. Sesudah dipersilakan duduk di ruang kantornya, dialog pun terjadi:

“Ayyuha al Syeikh al-Muwaqqar”, (wahai maha guru yang terhormat), kata Iblis. “bukankah Tuhan mengatakan dalam kitab suci-Nya:

فسبح بحمدربك واستغفره . إنه كان توابا

“Fa Sabbih bi Hamdi Rabbika wa istaghfirhu. Innahu Kaana Tawwaba” (Sucikanlah dengan Memuji Tuhanmu dan bertobatlah. Sungguh Dia Maha Penerima pertobatan (hamba-hamba-Nya)?”. “Innallah Ghafurun Rahimun”.

“Ya benar, Tuhan memang Maha Pengampun dan Maha Penyayang kepada ciptaan-Nya. Dia menerima dengan terbuka siapa pun yang ingin bertaubat, kembali pada-Nya, kapan saja dan di mana saja ”, kata Syeikh dengan tenang.

“Kalau begitu, aku akan bertaubat. Bagaimana menurut anda, apakah Tuhan akan menerima taubatku?”.

Syeikh terperangah, kaget, merenung sambil mengurai-urai jenggot panjangnya yang kebanyakan sudah memutih itu. Pikirannya bergulat. “Oh, andaikata setan iblis bertobat dan jadi saleh, bagaimanakah kelak al-Qur’an harus dibaca. Berapa dan betapa banyak ayat-ayatnya yang akan hilang. Kitab suci ini jadi berantakan dan tidak lagi utuh. Ada-ada saja si Laknatullah ini”, kata hatinya.

إنك جئتنى فى امر لا قبل لى به.. وهذا شيئ فوق سلطتى.. وأعلى من مقدرتى. ليس لى يدى ما تطلب. ولست الجهة التى تتجه اليها فى هذا الشأن.

“Kamu datang kepadaku untuk satu hal yang tidak mampu aku lakukan. Ini sesuatu yang di luar profesiku, di luar kemampuanku, aku tidak bisa memenuhi permintaanmu dan aku bukan orang yang tepat untuk soal ini”.

الستم رؤسآء الدين يا ايها الشيخ العالم العلامة البحر الفهامة

“bukankah Anda pemimpin agama paling terkemuka di dunia, tuan Syeikh yang amat pandai?”, sergah Iblis.

“Ya, ya”, Syeikh menganggukkan kepalanya. Dengan berusaha bersikap tenang ia menjawab: “Niatmu sungguh baik. Tapi tugasku hanyalah mengibarkan panji-panji Islam (I’la Kalimah Islam), menyebarkan pengetahuan Islam kepada kaum muslimin dan menjaga kewibawaan institusi ini (al-Muhafazhah ‘ala Majd al-Azhar)”.

”Ok, Syeikh. Jika anda tidak bisa memberi jawaban, lalu aku harus bertanya kepada siapa lagi, ke mana?. Aku sungguh-sungguh ingin taubat”, desaknya.

Syeikh membisu. Iblis pamit tanpa bicara apa-apa. Ia sangat kecewa, tetapi juga tak mau menyerah. Niatnya sudah bulat untuk berubah menjadi baik dan berjanji tak akan lagi menjerumuskan manusia ke dalam dosa dan tak lagi jadi kambing hitam mereka yang kalah. Kalau Grand Syekh Azhar tidak bisa menjawab, maka tentu tak ada orang lain lagi yang bisa, pikir Iblis. Ia menganggap Grand Syeikh sama dengan Paus di Roma, pemimpin tertinggi umat Katolik itu.