IBLIS: "AKU PAHLAWAN TERKUTUK” (INNI SYAHID MAL’UN) Part 1 - FAKKIR

IBLIS: “AKU PAHLAWAN TERKUTUK” (INNI SYAHID MAL’UN) Part 1

FAKKIR.XYZ | BUYA HUSEIN MUHAMMAD

Kairo 1983. Musim semi yang melankoli mulai merekah. Taman-taman penuh bunga warna-warni menebarkan keharuman yang menggairahkan. Sore itu, di atas altar rerumputan hijau yang segar, aku menatap dengan penuh minat sekelompok perempuan-laki-laki muda tengah terlibat dalam perbincangan manis dan tawa riang yang renyah. Wajah-wajah mereka kadang merah merona, bercahaya, berbinar-binar. Ada pula tatapan-tatapan mata di antara mereka yang menembus jantung dan menciptakan deburan-deburan ombak di dada.

Di sudut lain tampak anak-anak kecil berlari-lari, berkejar-kejaran, ada yang terjatuh dan menangis, lalu berhenti, bangun dan berlari lagi, seperti tak ada luka.

Langit biru yang jernih kemudian berangsur-angsur berubah menjadi temaram, dan memunculkan cahaya merah saga. Beberapa saat kemudian bulan segera bergerak perlahan menuju puncak langit.

Bila musim ini tiba, aku, sering pergi menyusuri pinggir sungai Nil, dan berharap bisa mendengarkan celoteh para penyair dan sastrawan yang biasa nongkrong di cafe-cafe disana. Aku tidak tahu apa yang mereka perbincangkan di sana. Tetapi aku melihat dari jauh saja, mereka tampak begitu asyik, penuh canda ria, kadang tergelak۔gelak.

Nah suatu hari aku melihat Taufiq el-Hakim dengan peci khasnya. Sastrawan terkemuka Mesir itu duduk sendiri sambil minum ‘qahwah’ (kopi). Ia tampak begitu asyik membaca buku-buku sastra, karya para penulis dan tokoh sastra dunia.

Kandidat Nobel sastra dari Mesir itu sendiri telah menulis begitu banyak karya sastra. Antara lain “Syahrazad’, “’Audah al-Ruh”, “Odipus”, dan lain-lain. Ada karyanya yang menarik hatiku. Ia adalah “al-Syahid al-Mal’un” (pahlawan terkutuk) atau “al-Syaithan al-Mazhlum” (setan yang terzalimin).

Taufiq mengkhayal tentang Iblis. Raja para setan itu tiba-tiba gundah-gulana bukan kepalang. Hatinya dicekam oleh rasa bersalah dan sejuta dosa. Ia juga sudah tak tahan terus menerus dicaci-maki manusia dan menjadi kambing hitam. Ia selalu mendengar manusia mengutuknya setiap akan menghadap Tuhan, dan memohon perlindungan-Nya. “A’udzu Billah min as-Syaithan ar-Rajim”. “Ini gara۔gara setan iblis”, dan lain۔lain. Setan Iblis betul-betul ingin taubat, kembali ke jalan yang benar. Ia ingin berhenti mengganggu, mengacaukan, menyesatkan dan menjerumuskan manusia. Ia ingin jadi saleh untuk selamanya, biar bumi jadi aman dan damai, tak ada lagi kebencian yang menyala-nyala antar manusia, tak ada lagi pedang yang bertarung dan bom-bom tak lagi diledakkan di mana-mana dan meratakan bumi manusia. Dan dengan begitu, dunia akan menjadi aman damai sentosa selama-lamanya.

Bersambung ke 2