LAYLA-MAJNUN (11) Kematian Layla - FAKKIR

LAYLA-MAJNUN (11) Kematian Layla

FAKKIR.XYZ | BUYA HUSEIN MUHAMMAD

Ada kontroversi dari para penulis Kisah Cinta Abadi Layla-Qais ini. Siapakah yang lebih dulu mati, Layla atau Qais? Tetapi cerita yang populer menyatakan bahwa Layla lebih dulu meninggal dunia sebelum kemudian dalam bilangan hari, Qais, kekasihnya, menyusulnya.

Dikisahkan: Musim panas kembali tiba, ranting-ranting pepohonan meneteskan merah darah. Daun-daun berguguran diterjang angin kencang yang membawa panas. Taman-taman bunga tak lagi menebarkan aroma wangi bunga melati, tak lagi merekahkan senyum kegembiraan dari bibir-bibir merahnya. Taman itu menjadi sepi dan sunyi, bagai malam dini hari. Rembulan di langit biru beringsut kembali ke titik bulan hilal lalu lenyap, saat fajar mengintip bumi.

Malam itu Layla diserang demam. Tubuhnya panas. Embusan nafasnya terasa hangat. Tenaganya tak lagi kuat membawa barang meski secangkir berisi teh, sekalipun. Ia hanya bisa beristirahat di tempat tidurnya tanpa bisa ke mana-mana. Ia seperti merasa Malaikat Izrail akan segera datang menjemput dirinya. Ia ingin hanya bersama ibunya dan meminta tak ada orang lain masuk ke kamarnya. Ia ingin mengungkapkan seluruh isi hatinya kepada ibu yang mencintai dan yang dicintainya itu.

Wasiat Layla kepada ibunya

Katanya: “Ibuku, lihatlah, cahaya wajahku telah memudar, dan menjadi pucat-pasi, tak lagi bercahaya. Lilin-lilin di mataku tampak muram dan akan segera padam. Duhai Ibuku, aku mohon engkau mendengarkan wasiatku, sebelum aku pulang esok atau lusa; bilamana aku mati, kenakan aku baju pengantin yang paling bagus. Jangan bungkus aku dengan kain kafan. Carilah kain berwarna merah muda, bagai darah segar seorang syahid (martir). Lalu riaslah wajah dan tubuhku secantik mungkin, bagaikan pengantin yang paling cantik di seluruh bumi. Alis dan bulu mataku ambillah dari debu yang melekat di kaki kekasihku, Qais. Dan jangan usapkan ke tubuhku minyak wangi kesturi atau minyak wangi apa pun. Usapkanlah dengan air mata Qais, kekasihku.

Sang ibu mendengarkannya dengan sepenuh jiwa, sambil matanya mengembang air hangat dan menetes air deras ke pipinya yang sudah layu. Meski berusaha keras agar tak menangis, tetapi tak bisa. Matanya menatap wajah anak perempuang yang sangat dicintainya itu.

Layla masih meneruskan pesannya: “Sesudah aku mengenakan baju pengantin itu dan menjadi sangat cantik dan anggun, aku akan menunggu Qais, sang pengembara yang luka itu datang”.

Usai mengucapkan semua itu, akhirnya Layla menghembuskan nafas terakhirnya. Wajahnya berbinar-binar, memancarkan cahaya dan dengan senyuman yang paling manis. Ia sangat yakin dirinya akan bertemu Qais dan menjadi pengantin di sampingnya, lalu menyatu dalam cinta tak terbatas.