LAYLA-QAIS AL-MAJNUN: Kisah Cinta Abadi yang Legendaris (1) - FAKKIR

LAYLA-QAIS AL-MAJNUN: Kisah Cinta Abadi yang Legendaris (1)

FAKKIR.XYZ | BUYA HUSEIN MUHAMMAD

Layla. Boleh jadi itulah nama seorang perempuan yang paling banyak disebut orang sekaligus dijadikan nama bagi anak perempuan. Ia dipakai sebagai lambang sosok perempuan lembut, bersahaja, melankoli dan keelokan yang mempesona. Di dunia Timur Tengah nama ini dikenal luas dalam kisah cinta abadi antara “Qais dan Layla”, atau “Layla-Majnun”. Ada puluhan novel yang menceritakan kisah percintaan Layla-Qais atau “Layla-Majnun”.

Nama lengkapnya Layla binti Mahdi bin Sa’d bin Ka’b bin Rabi’ah. Sementara nama lengkap kekasih abadinya adalah Qais bin Mulawwih (Mulawwah) bin Muzahim bin ‘Adas bin Rabi’’ah bin Ja’dah bin Ka’b bin Rabi’ah. Sebagian orang menyebut Qais bin Mu’adz dari Kabilah Amir.

Kisah cinta Layla-Qais, dipandang masyarakat sebagai cinta abadi dan legendaris. Sebuah cinta paling indah, menggetarkan, menguras air mata sekaligus merupakan sebuah kisah cinta yang berakhir tragis. Ia telah menginspirasi banyak sastrawan besar dunia untuk menulis kisah cinta abadi yang senafas, seperti Romeo and Juliet, karya William Shakespeare, Romi dan Juli, Magdalena-Stevan, karya Alphose Karr berjudul Sous les Tilleus (Dalam bahasa Perancis berarti, “Di Bawah Pohon Tilia”) yang kemudian diterjemahkan atau disadur dengan sangat apik oleh Musthafa al-Manfaluthi, menjadi “Majdulin”, dan juga kisah cinta Hayati dan Zainuddin dalam novel terkenal Tenggelamnya Kapal Vanderwijck, karya Buya Hamka yang mengebohkan itu, “Baridin-Ratminah” di Cirebon, Jawa Barat dan lain-lain.

Kisah Cinta Layla-Qais, ditulis oleh sejumlah sastrawan dunia dan sufi besar dari berbagai negara Arab, Persia, Turki, India dan lain-lain dengan versi yang berbeda-beda. Mereka antara lain: Al-Ashmu’i (w. 215 H), Arab, Nizami Ganjavi, Nizam al-Din, (w. 599 H), Persia, Sa’d al-Syirazi (w. 1291 M) Persia, Abd al-Rahman al-Jami (w. 1492 M), Persia , Amir Khasru al-Dihlawi (w. 1325 M), asal Turki kemudian pindah ke Delhi, Ahmad Syauqi (1932 M), Mesir, dan lain-lain.