MENGEMBUSKAN NAFAS CINTA (2) - FAKKIR

MENGEMBUSKAN NAFAS CINTA (2)

FAKKIR.XYZ | BUYA HUSEIN MUHAMMAD ~
Dari realitas ini Denny seakan tak ingin lagi berpaling kepada agama. Ia lalu melihat dengan penuh kekaguman upaya-upaya manusia, homo sapiens, berbekal potensi akal dan ruhnya, mencari dan terus berkelana menyusuri jalan tanpa henti untuk menemukan cahaya kebahagiaan. Pada setiap periode sejarah manusia, homo sapiens, yang sudah berlangsung beribu tahun itu selalu saja ditemukan alat, mekanisme dan cara baru yang lebih baik, lebih canggih dan menakjubkan. Seluruh upaya ini dipandang bisa membentangkan jalan mudah bagi hidupnya. Penemuan sains baru nan spektakuler dan tak pernah terbayangkan sebelumnya, seperti Neuroscience, Artificial Intelligence, Face Transplant dan Internet of Everything untuk sementara waktu terlihat bisa menjawab kegelisahan sekaligus meringankan dan mensejahterakan hidup manusia. Revolusi Ilmu pengetahuan dan Sains yang berbasis pada akal intelek berikut produk-produknya itu telah mampu memberikan jalan untuk mengatasi sirkuit kemelut hidup tanpa harus mengacu pada fatwa-fatwa agama yang usang, tak relevan, bahkan menjerat leher. Kini, kata Denny, berita gembira bisa dikumandangkan. Pesan bahagia bisa disuarakan, mulai dari kampung di atas bukit hingga pasar di tengah-tengah kota.

Denny menyampaikan deklarasi jalan baru, bukan agama, untuk dunia hari ini :

“Wahai manusia, ilmu pengetahuan sudah menyimpulkan. Apapun warna kulitmu, asal negaramu. Bagaimanapun tingkat pendidikan dan status ekonomimu.

“Wahai manusia, riset sudah membuktikan lagi dan lagi. Apapun agamamu, etnikmu, kepercayaanmu. Semua kamu bisa hidup bermakna dan bahagia.”

Tetapi apakah dengan begitu, segala impian manusia untuk hidup bahagia, telah tercapai dan selesai?. Denny dengan jujur menyebut sejumlah kengerian dan petaka baru yang dialami masyarakat yang dianggap telah mencapai kebahagiaan dan “telah selesai’ itu. Beberapa peristiwa yang mungkin tak dinyana di antaranya justeru munculnya realitas baru yang tak membahagiakan. Bunuh diri, obesitas dan kesepian merebak dan terus menghantui manusia. Lebih dari 1 juta orang bunuh diri setiap tahun. Kematian akibat obesitas berlipat-lipat daripada mati kelaparan dan rasa sepi yang terus menggamit relung hati dan menyiksa. Ini, kata Denny adalah ironi peradaban post materialism. Ketika kemakmuran materi melimpah, semakin banyak yang bunuh diri. Ini situasi jiwa yang mengalami putus asa dan menyiksa.